Selasa, 31 Mei 2016

KODE PTK SMP 224 = Pd 855 : Perbandingan Antara Pembelajaran strategi The Power Of Two Dengan Strategi Question Students Have Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Bahasan Ekosistem Kelas VII SMP XXX Tahun ajaran 2010/2011

KODE PTK SMP 224 = Pd 855 : Perbandingan Antara Pembelajaran strategi The Power Of Two Dengan Strategi Question Students Have Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Bahasan Ekosistem Kelas VII SMP XXX Tahun ajaran 2010/2011





ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar siswa yang menggunakan strategi The Power of Two dengan strategi Questions Students Have Untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan Ekosistem kelas VII SMP N XXX tahun ajaran 2010/2011. Penelitian ini adalah penelitian eksperimen. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII SMP Negeri XXX  semester 1, yang terdiri dari 8 kelas. Sampel yang digunakan sebanyak 3 kelas yaitu kelas VII E dan VII G sebagai kelas eksperimen dan kelas VII D sebagai kelas kontrol. Teknik sampling menggunakan Cluster Random Sampling. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan metode tes, dan metode dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis Non Parametrik yaitu Kruskal Wallis test  sebelumnya dilakukan uji prasyarat analisis yang menggunakan uji normalitas dan uji homogenitas. Dari hasil penelitian untuk a=5% dapat disimpulkan: Terdapat perbedaan hasil belajar siswa yang diberi pembelajaran dengan strategi The Power of Two dan strategi Questions Students Have pada pokok bahasan ekosistem  dengan nilai signifikan atau nilai probabilitas 0,021. Dari hasil belajar yang diperoleh strategi The Power of Two lebih baik dibandingkan strategi Questions Students Have yaitu 79,062 > 72,656.
Kata kunci: Hasil belajar, The Power of Two, Questions Students Have





DAFTAR PUSTAKA
Bagod Sudjadi dan Siti Laila. 2007. Biologi SMA/MA Kelas X. Jakarta: Yudhistira.
Conny Semiawan. 1992. Pendekatan Ketrampilan Proses. Jakarta : PT. Gramedia Widiasarana Indonesia.
Dasim Budimansyah. 2002. Modal Pembelajaran dan Penilaian. Bandung : Remaja Rosda Karya.
Dimyati dan Mudjiono. 1999. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta : Rineka Cipta.
E. Mulyana. 2005. Menjadi Guru Profesional. Bandung : Remaja Rosda Karya.
Hasibuan dan Moedjiono. 1995. Proses Belajar Mengajar. Bandung : PT. Remaja Rosda Karya.
Hisyam Zaini, dkk. 2004.  Strategi Pembelajaran Aktif. Yogyakarta : CTSD.
Ibrahim. 2008. Model Pembelajaran Kooperatif. http://id.wikipedia.org./wiki/ (diakses tanggal 12 September 2010).
Komaruddin Hidayat. 2001. Active Learning. Yogyakarta : Yappendis.
Maryam Sudjoko. 1985. Pengajaran Biologi Secara Individual. Jakarta: UI Press.
Nurhadi. 2004. Kurikulum 2004. Jakarta : Gramedia Widia.
Oemar Hamalik. 2001. Proses Belajar Mengajar. Jakarta : Bumi Angkasa.
________________. 2003. Psikologi Belajar dan Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algensindo.
Roestiyah N. K. 2001. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta.
Sanjaya, Wina. 2006. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Slavin, Robert. 2008. Cooperative Learning Teori, Riset dan Praktik. Bandung : Nusa Media.
Sugiyono. 2010. Statistik Nonparametrik. Bandung : CV Alfabeta.
Suharsimi Arikunto. 1996. Prosedur Penilaian Suatu Pendekatan Proses. Jakarta : Bumi Angkasa.
________________. 2001. Prosedur Penilaian Suatu Pendekatan Proses. Jakarta : Bumi Angkasa.
Suharsimi Arikunto. 2006. Prosedur Penilaian Suatu Pendekatan Proses. Jakarta : Bumi Angkasa.
Sudjana, Nana. 2005. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algensindo.
________________.2006. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algensindo.                                                                                                                                                                                                                                                                                               
Suprijono, Agus. 2005. http://id.wikipedia.org./wiki/ (diakses tanggal 12 September 2010).
Syaiful Bahri Djamarah. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta.
Syaiful Sagala. 2003. Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung : PT. ALFA Beta.
Syamsuri, Istamar. 2007. IPA Biologi untuk SMP Kelas VII. Jakarta: Erlangga.



Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi/ sms ke HP. 089 679 540 116

Senin, 30 Mei 2016

KODE PTK SMP 209 = Pd 820 : Peningkatan Motivasi Belajar Matematika Melalui Strategi Student Facilitator And Explaining Pada Siswa SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2011/2012 (PTK Pembelajaran Matematika Kelas VII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2011/2012)

KODE PTK SMP 209 = Pd 820 : Peningkatan Motivasi Belajar Matematika Melalui Strategi Student Facilitator And Explaining Pada Siswa SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2011/2012 (PTK Pembelajaran Matematika Kelas VII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2011/2012)


ABSTRAK



Penelitian ini bertujuan mendiskripsikan peningkatkan motivasi belajar siswa dalam pembelajaran matematika melalui strategi Student Facilitator and Explaining. Jenis penelitian tindakan kelas yang dilakukan secara kolaborasi antara peneliti dengan guru kelas VII A, yang dilaksanakan dalam 2 putaran. Subyek penelitian ini adalah guru kelas VII A SMP Negeri xxx sebagai pemberi tindakan, serta siswa kelas VIIA yang berjumlah 30 siswa sebagai subyek penerima tindakan. Teknik pengumpulan data adalah observasi, catatan lapangan, dan dokumentasi. Analisis data dengan deskriptif kualitatif memakai metode alur yang terdiri dari: 1) reduksi data; 2) penyajian data; 3) Penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya peningkatan motivasi siswa dalam pembelajaran matematika Hal ini dapat dilihat dari motivasi siswa dalam 1) Antusiasme siswa dalam menjawab dan mengajukan pertanyaan sebelum melakukan tindakan 26,7% putaran 1 meningkat 36,7%, putaran 2 meningkat menjadi 66,7%; 2) Antusisme siswa dalam mengemukakan pendapat/ide sebelum melakukan tindakan 6,7% pertemuan 1 meningkat menjadi 30%, pertemuan 2 meningkat menjadi 50% dan 3) Antusiasme siswa dalam mempresentasikan hasil pekerjaan sebelum tindakan  10%, pertemuan 1 meningkat menjadi 50%, pertemuan 2 meningkat menjadi 76,7%. Penelitian ini menyimpulkan bahwa strategi pembelajaran Student Facilitator and Explaining dapat meningkatkan motivasi siswa dalam pembelajaran matematika.
Kata kunci: motivasi belajar, Student Facilitator and Explaining.






DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 2001. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.
Purwoto. 1999. Strategi Belajar Mengajar Matematika. Surakarta: UNS Press.
Moleong, Lexy. 1990. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Nuharini, Dewi. 2008. Matematika Kelas VII untuk SMP dan MTS: Konsep dan Aplikasinya. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
Purwanto, Ngalim. 2006. Psikologi Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya
Sari, Diah Rosi Kartika. 2006. ”Peningkatan Motivasi dan Keaktifan Belajar Siswa dalam Pembelajaran Matematika dengan Menggunakan Pendekatan Montessori”. Surakarta: Skripsi FKIP-UMS (Tidak Dipublikasikan)
Yhosinta, Fitri. 2010. “Peningkatan Motivasi Belajar Siswa Dalam Pembelajaran Matematika Pada Luas Dan Keliling Persegi dan Persegi Panjang Melalui Pendekatan Student Facilitator And Explaining”. Surakarta: Skripsi FKIP-UMS (Tidak Dipublikasikan)
Sugiono. 2005. Metode Pembelajaran Administrasi. Bandung: Alfa Beta
_______. 2008. Memahami Penelitian Kualitatif. Bandung : Alfa Beta
Surapranata, Sumarna. 2004. Validitas, Reliabilitas dan Interpretasi Hasil Tes. Bandung: Remaja Rosdakarya
Uno, Hamzah B. 2007. Model Pembelajaran Menciptakan Proses Belajar Mengajar yang Kreatif dan Efektif. Jakarta: Bumi Aksara
_______________. 2006. Teori Motivasi & Pengukurannya, Analisis Dibidang Pendidikan. Jakarta : PT Bumi Aksara
Wiriaatmadja, Rochiati. 2005. Metode Penelitian Tindakan Kelas. Bandung : PT Remaja Rosdakarya
Yamin, Martinis. 2007. Kiat Membelajarkan Siswa. Jakarta: Gaung Persada Press
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.
Sudjana, Nana. 2009. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algensindo.
Sugiyono. 2008. Memahami Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta.
Suprijono, Agus. 2009. Cooperative Learning: Teori dan Aplikasi PAIKEM. Yogyakarta: Pustaka Belajar.
Miles, B. M dan A. Michael Huberman. 1992. Analisis Data Kualitatif. Jakarta : UI-Press
Jumali, M., Surtikanti, Taurat Aly dan Sundari. 2004. Landasan Pendidikan. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta Press.
http://www.google.co.id/search?client=firefoxpembelajaranpendek
atan Student Facilitator and Explaining.Diakses tanggal 16 Februari 2012



Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi/ sms ke HP. 089 679 540 116

KODE PTK SMP 208 = Pd 819 : Peningkatan Kemandiran Dan Prestasi Belajar Matematika Melalui Strategi Problem Based Learning (PTK pada Siswa Kelas VII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun 2012/2013)

KODE PTK SMP 208 = Pd 819 : Peningkatan Kemandiran Dan Prestasi Belajar Matematika Melalui Strategi Problem Based Learning (PTK pada Siswa Kelas VII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun 2012/2013)


ABSTRAK



Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan peningkatan kemandirian dan prestasi belajar matematika bagi siswa kelas VII SMP XXX melalui strategi problem based learning dalam pembelajaran matematika. Penelitian menggunakan penelitian tindakan kelas. Sumber data, guru matematika dan siswa. Teknik pengumpulan data, observasi, tes, catatan lapangan dan dokumentasi. Data dianalisis secara kualitatif dan kuantitatif. Keabsahan data dengan observasi terus menerus dan triangulasi sumber. Hasil penelitian, menunjukan adanya peningkatan kemandirian dan prestasi belajar matematika. (1) Peningkatan kemandirian matematika , (a) siswa yang mampu menyelesaikan dan bertanggung jawab pada tugas matematika dari kondisi awal 18,42%, siklus I 39,47%, siklus II 65,79%, (b) siswa yang mampu mengatasi masalah (soal) matematika dari kondisi awal 21,05%, siklus I 42,1%, siklus II 63,16%, c) siswa yang percaya pada kemampuan dalam berpendapat dari kondisi awal 2,6%, siklus I 15,79%, siklus II 34,21%, d) siswa yang mampu memperhatikan pelajaran matematika dari kondisi awal 31,58%, siklus I 52,63%, siklus II 84,21%. (2) Peningkatan prestasi belajar siswa pada penelitian dari kondisi awal 21,05%, siklus I 42,10%, Siklus II 71,05%
Kata Kunci: kemandirian, prestasi belajar, problem




DAFTAR PUSTAKA
 
Acar, Esin dan Hilal Aktamis. 2010. “ The Relationship between self-regulation strategies and prospective elementary school teachers’ academic achievement in mathematics teaching course”, Vol. 2, No. 5539-5543.
Adedoyin, Omobola. 2010. “An Investigation of The Teacher’s Classroom Question on The Achievements of Students in Mathematics: Case Study of Botswana Community Junior Secondary Schools”. European Journal of Educational Studies, Vol.2 No.3
Babakhani, Narges. 2011. “The effect of teacing the cognitive and meta-cognitive strategies (self- interaction procedure) on verbal math problem-solving pervormance of primary school students with verbal problem-solving difficulties”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 15, 563-570.
Ahmadi, Abu dan Widodo. 2010. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta.
Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: PT. Rineka Cipta.
Becker, J. P., & Selter, C. (1996). Elementary school practices. In A. J. Bishop et al. (Eds.), International Handbook of Mathematics Education (pp. 511-564). Dordrecht: Kluwer.
Borthick, A.F. dan Jones, D.R. (2000). The Motivation for Collaborative Discovery Learning Online and its Application in an Information Systems Assurance Course. Issues in Accounting Education. Vol. 15, No. 2, 181-210.
Dochy,  Filip. 2003. “Effects of problem-based learning: a metaanalysis”. Learning and Instruction 13 (533–568).
Hajriana. 2010. “Problem Based Learning (Pembelajaran Berbasis Masalah)”. http://hajrianawarnadunia.blogspot.com/2010_04_01_archive.html, diakses tanggal 19 Maret 2013.
Hatısaru a*, Vesife, Ayse Güler Küçükturan. 2009. “Student views on problem-based learning of 9th grade industrial vocational high school”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 1, 718–722.
Hidayatullah, Furqon. 2010. Membangun Peradaban Bangsa. Solo : Yuma Pustaka.
Howland, Katherine  and Liz Thackray 2008. “Problem Based Learning Spanning Real and Virtual Words: A case Study in Second Life”.  Research in Learning Technology,  Vol. 16 No. 3 (163–172).
Hrbackova, Karla dan Jakub Hladik. 2011. “ Domain-Specifik Contaxt of Students’ Self-Regulated Learning in the Preparation of Helping Profesions”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 29, 330-340.
Ibrahim, M dan Nur, M. 2000. Pembelajaran Berdasarkan Masalah. Surabaya: Unesa University Press.
Johnson, Elaine. 2009. Contextual Teaching and Learning. Bandung : MLC.
Kazemi, Farhat, dkk. 2012. “Investigation the impact of chess play on developing meta-cognitive ability and math problem-solving power of students at different levels of education”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 32, 372-379.
Koçak, Zeynep Fidan, Radiye Bozan, Özlem Isık. 2009. “The importance of group work in mathematics”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 1, 2363–2365
Lambros, Anna. 2004. Problem Based Learning. Amrika: Corwin Press.
Mahmudi, Ali. 2009. Komunikasi dalam Pembelajaran Matematika. Jurnal MIPMIPA UNHALU Vol. 8, No. 1.
Martinis, Yamin. (2011). Paradigma Baru Pembelajaran. Jakarta. Gaung Persada Press.
Othman, Hasyamuddin dkk. 2010. “Applied Mathematics cans Enhance Employability Skills Through PBL”. Procedia Social and Behavioral Sciences, Vol. 8, 332–337.
Reynolds, D., & Muijs, D. (1999). The effective teaching of mathematics: A review of research. School Leadership & Management, Vol. 19, 273-288.
Pierrakos, Olga. 2010. “Understanding Undergraduate Research Experiences through the Lens of Problem-based Learning: Implications for Curriculum Translation”. Interdisciplinary Journal of Problem-based Learning/ Vol. 4, No. 2.
Ridwan. 2010. Skala Pengukuran Variabel-Variabel Penelitian. Bandung: Alfabeta.
Sutama. 2011. Pengelolaan pembelajaran matematika untuk penanaman dan pengembangan anti korupsi. Prosiding Seminar Nasional Matematika Prodi Pendidikan Matematika, Universitas Muhammadiyah Surakarta. 15-28.
Sutama. 2011. Metode Penelitian Tindakan. Surakarta: Fairuz Media.
Sutama. 2010. Penelitian Tindakan. Semarang: Surya Offset.
Zaenal, Arifin. 2012. Evaluasi Pembelajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.



Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi / sms ke HP 089 679 540 116

Selasa, 24 Mei 2016

KODE PTK SMP 207 = Ig 166 : Implementing Scanning And Skimming To Minimize Time Consuming in Answering Reading Comprehension Test (An Action Research At The Eighth Year Of SMP XXX in 2009/2010 Academic Year)

KODE PTK SMP 207 = Ig 166 : Implementing Scanning And Skimming To Minimize Time Consuming in Answering Reading Comprehension Test (An Action Research At The Eighth Year Of SMP XXX in 2009/2010 Academic Year)




SUMMARY



This research aims at describing (1) the implementation of scanning and skimming in answering reading comprehension test of the eighth year students of SMP XXX (2) the result of implementing the scanning and skimming techniques in answering reading comprehension test of the eighth year students of SMP XXX (3) the students’ responses to the implementation of scanning and skimming techniques in answering reading comprehension test.
The research is conducted in SMP XXX. The writer takes a class of the eighth year in 2006/ 2010 academic year that consists of 40 students as sample. The writer implements action research with four action procedures and  collects the data through test, observation, and interview.
After analyzing the data, the writer finds that (1) the implementation of scanning and skimming in answering reading comprehension test run well, the students are able to implement these techniques to answer reading test, (2) the result shows that by implementing scanning and skimming, students can minimize 43% of their previous normal average time in answering reading test, they consume 75 seconds to answer a reading question before implementing scanning and skimming and 43 seconds after implementing scanning and skimming (3) almost all students argue that scanning and skimming are helpful in answering reading test, scanning and skimming are new skills for them.
Keywords: scanning, skimming, reading comprehension test




Bibliography
Djiwandono, P. Istiarto. 2002. Strategi Membaca Bahasa Inggris. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Fauziati, Endang. 2005. Teaching of English as a Foreign Language. Surakarta: Muhammaditah University Press
Grellet, Francois. 1992. Developing Reading Skills. Cambridge: Cambridge University Press
Handayani, Esti. 2008. Increasing Students Reading Comprehension by Using Card Sort at the Seventh Year of SMP N 1 Sidoharjo, Wonogiri (Student’s Thesis of Muhammadiyah University of Surakarta)
Kustaryo, Sukirah. 1988. Reading Techique for College Students. Jakarta: DEPDIKNAS
McTaggart, Robin. 1999.Action Research; A Short Modern Theory. Victoria: Deskin University
Mikulecky, Beatrice & Linda Jeffries. 1986. Reading Power: Reading Faster, Thinking Skills, Reading for Pleasure, Comprehension Skills. Massachusetts: Addison-Wesley Publishing Company.
Oxford. 2003. Oxford Learner’s Pocket Dictionary: New Edition. China: Oxford University Press
Purwanto, M. Ngalim. 1985. Prinsi-Prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran. Bandung: Remaja Karya CV
Nurgiantoro, Burhan. 2001. Penilaian dalam Pangajaran Bahasa dan Sastra: Edisi Ketiga. Yogjakarta: BPFE
Nurhadi. 2005. Membaca Cepat dan Efektif. Bandung: Sinar Baru Algensindo
Rachmawati, Afifah Sari. 2009. A Descriptive Study on Teaching Reading to the First Year Students of MTsN 1 Surakarta in 2008/2009 Academic Year (Student’s Thesis of Muhammadiyah University of Surakarta)
Simanjuntak, Edhitia Gloria. 1988. Developing Reading Skills for EFL Students. Jakarta: DEPDIKBUD
Soedarso. 2000. Speed Reading: Sistem Membaca Cepat dan Efektif. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Sudjana, Nana. 1990. Penilaian Proses Hasil Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Rosdakarya
Sukardi, H.M. 2008. Evaluasi Pendidikan: Pribsip and Operasionalnya. Jakarta: Bumi Aksara
 Suwarsih, Madya. 2007. Teori dan Praktik penelitian tindakan (Action Research). Bandung: Alfabeta
Waridjan. 1991. Tes Hasil Belajar Gaya Objektif. Semarang: IKIP Semarang Press
Wiriatmaja, Rochiati. 2006. Metode Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: Remaja Rosdakarya


Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi / sms ke HP 089 679 540 116

KODE PTK SMP 206 = Pd-801 : UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN MAKE A MATCH (PTK Kelas VIII SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009)

KODE PTK SMP 206 = Pd-801 : UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN MAKE A MATCH (PTK Kelas VIII SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009)


ABSTRAK



Penelitian ini bertujuan: 1) meningkatkan kekatifan siswa dalam pembelajaran matematika melalui pendekatan make a match. 2) meningkatkan prestasi belajar siswa dalam pembelajaran matematika melalui pendekatan make a match. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) kolaboratif. Subyek penelitian adalah siswa kelas VIII A SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009 yang berjumlah 40 siswa sebagai subyek yang menerima tindakan. Subyek pelaksanaan tindakan adalah peneliti. Subyek yang membantu pelaksanaan adalah guru matematika dan kepala sekolah. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode observasi, catatan lapangan, review, metode test dan metode dokumentasi. Teknik analisis data dilaksanakan secara deskriptif kualitatif dengan metode alur. Hasil penelitian ini yaitu 1) Adanya peningkatan keaktifan siswa pada pembelajaran matematika melipuiti a) keberanian mengerjakan soal di depan kelas sebelum dilakukan tindakan 12,5% meningkat menjadi 72,5% b) keaktifan siswa mengemukakan pendapat sebelum dilakukan tindakan 5% meningkat menjdi 60% c) keberanian siswa menanggapi atau mengajukan pertanyaan sebelum dilakukan tindakan 7,5% meningkat menjadi 65% d) mengerti dan dapat melakukan langkah pendekatan kerjasama dalam kelompok sebelum dilakukan tindakan 0% meningkat menjadi 77,5% e) kerjasama dalam kelompok sebelum dilakukan tindakan 5% meningkat menjadi 70%. 2) Adanya peningkatan prestasi belajar yang siswa yang mendapat nilai diatas 60 sebelum dilakukan tindakan 25% meningkat menjadi 65%. Kesimpulan dari penelitian ini adalah penerapan pendekatan make a match dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam pembelajaran matematika.
Kata Kunci: Keaktifan, Pendekatan make a match





DAFTAR PUSTAKA
 

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.
Buchori, Mochtar. 2001. Pendidikan Antisipatoris. Yogyakarta: Kanisius.
Depdiknas. 2003. Penelitian Tindakan Kelas. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Tenaga Kerja. Jakarta.
Kurniawati, Arie. 2006. Upaya Peningkatan Keaktifan Siswa pada Pokok Bahasan Bangun Segi-4 melalui Pembelajaran Kooperatif Tipe TGT (TEAMS-GAMES-TOURNAMENTS). Skripsi Surakarta: FKIP UMS (tidak diterbitkan)
Moleong, Lexy J. 2005. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfa Beta.
Muslimah, Nana. 2006. Upaya Peningkatan Keaktifan Siswa dalam Pembelajaran Matematika Melalui Pola Latihan Interaktif. Skripsi. Surakarta: FKIP UMS (tidak diterbitkan).
Rohani, Ahmad. 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: Rineka Cipta.
Sardiman, A. M. 2004. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Rajawali Press.
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta.
Sukoco, Lilik. 2003. Upaya Peningkatan Pemahaman Konsep Siswa dalam Pembelajaran Matematika melalui Pola Latihan Interaktif. Skripsi. Surakarta : FKIP UMS (tidak diterbitkan).
Sutama, 2000. Peningkatan Efektivitas Pembelajaran Matematika Melalui Pembenahan Gaya Mengajar Guru di SLTP Negeri 18 Surakarta. Yogyakarta : Pasca Sarjana UNY (tidak diterbitkan).
Usman, Uzer. 2005. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remadja Rosdakarya.
Widyastuti, Wahyu. 2003. Upaya Peningkatan Aktivitas Siswa dalam Pembelajaran Matematika melalui Pembelajaran Kooperatif tipe TGT (TEAMS-GAMES-TOURNAMENTS). Skripsi. Surakarta : FKIP UMS (tidak diterbitkan).




Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi/ sms ke HP. 089 679 540 116

Sabtu, 21 Mei 2016

KODE PTK SMP 205 = Pd 799: Upaya Meningkatkan Keaktifan dan Prestasi Belajar Matematika Siswa Pada Materi Limas Melalui Model Pembelajaran Kumon (PTK Pembelajaran Matematika Pokok Bahasan Limas di Kelas VIII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009)

KODE PTK SMP 205 = Pd 799: Upaya Meningkatkan Keaktifan dan Prestasi Belajar Matematika Siswa Pada Materi Limas Melalui Model Pembelajaran Kumon (PTK Pembelajaran Matematika Pokok Bahasan Limas di Kelas VIII Semester Genap SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009)



ABSTRAK
UPAYA MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN
KUMON
(PTK Kelas VIII SMP Negeri 1 XXX Tahun Ajaran 2008/2009)
Penelitian ini bertujuan: 1) meningkatkan keaktifan siswa dalam pembelajaran matematika melalui model pembelajaran kumon. 2) meningkatkan prestasi belajar siswa dalam pembelajaran matematika melalui model pembelajaran kumon. Jenis penelitian adalah penelitian Tindakan kelas (PTK) kolaboratif. Subyek penelitian adalah siswa kelas VIII B SMP Negeri XXX Tahun Ajaran 2008/2009 yang berjumlah 40 siswa sebagai subyek yang menerima tindakan. Subyek pelaksanaan tindakan adalah peneliti. Subyek yang membantu pelaksanaan adalah guru matematika dan kepala sekolah. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode observasi, catatan lapangan, review, metode tes dan metode dokumentasi. Teknik Analisis data dilaksanakan secara deskriptif kualitatif dengan metode alur. Hasil penelitian ini yaitu: 1) Adanya peningkatan keaktifan siswa pada pembelajaran matematika meliputi a) keaktifan siswa dalam memperhatikan penjelasan guru dikelas sebelum dilakukan tindakan 37,5% meningkat menjadi 85% b) keaktifan siswa menjawab pertanyaan sebelum dilakukan tindakan 37,5% meningkatkan menjadi 65% meningkatkan menjadi 70% d) keaktifan mengerjakan soal secara mandiri sebelum tindakan 25% meningkat menjadi 65% e) keaktifan mengerjakan soal didepan kelas sebelum dilakukan tindakan 12,5% meningkat menjadi 60%. 2) Adanya peningkatkan prestasi belajar siswa, siswa yang mendapat nilai diatas 70 sebelum dilakukan tindakan 60% meningkatkan menjadi 95%. Kesimpulan dari penelitian ini adalah penerapan model pembelajaran kumon dapat meningkatkan keaktifan dan prestasi siswa pembelajaran matematika.
Kata kunci: Keaktifan, Prestasi, Model Pembelajaran Kumon


Untuk Mendapatkan file lengkap silahkan hubungi/ sms ke HP. 089 679 540 116

KODE PTK SMP 204 : Penerapan Strategi Pembelajaran Small Group Discussion Kolaborasi Crosword Puzzle Sebagai Upaya Meningkatkan Keaktifan Dalam Proses Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Materi Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat Pada Siswa Kelas VII B SMP Negeri XXX Tahun 2011

KODE PTK SMP 204 : Penerapan Strategi Pembelajaran Small Group Discussion Kolaborasi Crosword Puzzle Sebagai Upaya Meningkatkan Keaktifan Dalam Proses Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Materi Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat Pada Siswa Kelas VII B SMP Negeri XXX Tahun 2011


ABSTRAK



Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan siswa dalam proses pembelajaran PKn materi kemerdekaan mengemukakan pendapat pada siswa kelas VII B SMP XXX tahun 2011  melalui penggunaan metode small group disscussion kolaborasi crossword puzzle. Sebelum diberikan tindakan keaktifan siswa kurang dan guru sudah mengupayakan alternatif pemecahannya dengan menggunakan metode ceramah dan diskusi kelompok. Akan tetapi penerapan metode tersebut belum mampu meningkatkan keaktifan siswa. Solusi yang ditawarkan oleh penelitian adalah dengan menggunakan metode pembelajaran small group disscussion kolaborasi crossword puzzle. Data penelitian ini dikumpulkan melalui informan atau narasumber, tempat dan peristiwa berlangsungnya aktifitas pembelajaran. Teknik pengumpulan data dengan menggunakan metode observasi dan wawancara. Prosedur dalam penelitian ini terdapat empat tahap yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Penelitian tindakan kelas ini dilakukan melalui dua siklus. Diharapkan dengan penerapan strategi pembelajaran small group disscussion kolaborasi crossword puzzle. keaktifan siswa dalam proses pembelajaran PKn materi kemerdekaan mengemukakan pendapat pada siswa kelas VII B SMP XXX Tahun 2011 dapat meningkat minimal 75% dari 28 siswa.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat keaktifan siswa pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan materi kemerdekaan mengemukakan pendapat pada kelas VII A SMP XXX yaitu dari yang aktif bertanya, berpendapat, dan menjawab pertanyaan yaitu sebelum diadakannya tindakan dengan menggunakan strategi pembelajaran small group disscussion kolaborasi crossword puzzle siswa yang aktif materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia sebanyak 8 siswa atau 28,6%. Setelah dilakukan tindakan yang telah disepakati yaitu menerapkan strategi pembelajaran small group disscussion kolaborasi crossword puzzle, siklus I meningkat menjadi 15 siswa atau 53,6% dan siklus II meningkat menjadi 20 siswa atau 71,5%. Hasil penelitian ini telah melampaui indikator kinerja. Berdasarkan hasil analisis data pada penelitian tindakan kelas ini, hipotesis yang menyatakan “Diduga dari penggunaan metode card sort kolaborasi small group discussion, dapat Meningkatkan Keaktifan Siswa dalam Proses Pembelajaran PKn Materi kemerdekaan mengemukakan pendapat Pada Siswa Kelas VII B SMP XXX Karanganyar  Tahun 2011” terbukti dan dapat diterima kebenarannya.
Kata Kunci: Strategi pembelajaran, Small group disscussion kolaborasi crossword puzzle,    Keaktifan, Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat.



DAFTAR PUSTAKA


Arikunto, Suharsimi. 2006a. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Pratik. Jakarta: Rineka Cipta.
Arikunto, Suharsimi. 2006b. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Akasara.
Aqib. Zainal. 2006. Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: Yrama Widya.
Bakry, Noor MS. 2009. Pendidikan Kewarganegaraan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Kamus Besar bahasa Indonesia Ed. 3. Jakarta: Balai Pustaka.
Jannah, Atika Nur. 2008. Pengaruh Strategi Pembelajaran Crossword Puzzle Terhadap Hasil Belajar Matematika Ditinjau Dari Minat Dan Aktivitas Belajar Matematika Siswa Kelas VII SMP N 1 Mojotengah Wonosobo tahun Ajaran 2007/2008 [Abstract]. Skripsi S-1. Surakarta: UniversitasMuhammadiyahSurakarta.http://etd.eprints.ums.ac.id/181/. Diakses 27 April 2010.
Irenewati, Terry. 2007. Optimalisasi Penerapan Metode Small Group Discussion dalam Pembelajaran Mata Kulian Sejarah Australia dan Oceania di Program Studi Pendidikan Sejarah. (Penelitian). Yogyakarta: Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi UNY. (http://www.google.com) diakses Minggu, 18 April 2011 pukul 21.40).
Tim Redaksi Kamus Besar Bahasa Indonesia. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka
UU. RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
Kansil, C.S.T. 1989. Pengantar Ilmu Hukum Dan Tata Hukum Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Nasution, Irwan dan Syafaruddin. 2005. Manajemen Pembelajaran. Jakarta: Quantum Teaching.
Patilima, Hamid. 2005. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta.
Priyanto, Sugeng et al. 2008. Contextual Teaching and Learning Pendidikan Kewarganegaraan Untuk SMP Kelas VII Edisi 4. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional.
Rioseptiadi.http://www.scribd.com/doc/23510106/makala-kewarganegaraan?secretpassword=&autodown=docx. Diakses 28 Maret 2010 pukul 16.29 Wib.
Sagala, Syaiful. 2006. Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung: Alfabeta.
Sardiman. 2007. Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Rajawali Pers.
Sugiyono. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta.
Uno, Hamzah B. 2007. Model Pembelajaran (Menciptakan Proses Belajar Mengajar yang Kreatif dan Efektif). Jakarta: PT Bumi Aksara.
Zaini, Hisyam et al. 2002. Strategi Pembelajaran Aktif. Yogyakarta: CTSD.




Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi / sms ke HP 089 679 540 116

Rabu, 18 Mei 2016

KODE PTK SMP 203 : Penerapan Strategi Pembelajaran Card Sort Kolaborasi Small Group Discussion Sebagai Upaya Meningkatkan Keaktifan Dalam Proses Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Materi Perlindungan dan Penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) Pada Siswa kelas VII A SMP Negeri XXX Tahun 2011

KODE PTK SMP 203 : Penerapan Strategi Pembelajaran Card Sort Kolaborasi Small Group Discussion Sebagai Upaya Meningkatkan Keaktifan Dalam Proses Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Materi Perlindungan dan Penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) Pada Siswa kelas VII A SMP Negeri XXX Tahun 2011


ABSTRAK



Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan siswa dalam proses pembelajaran PKn materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia (HAM) pada siswa kelas VII A SMP XXX tahun 2011  melalui penggunaan metode card sort kolaborasi small group disscussion. Sebelum diberikan tindakan keaktifan siswa kurang dan guru sudah mengupayakan alternatif pemecahannya dengan menggunakan metode ceramah dan diskusi kelompok. Akan tetapi penerapan metode tersebut belum mampu meningkatkan keaktifan siswa. Solusi yang ditawarkan oleh penelitian adalah dengan menggunakan metode pembelajaran card sort kolaborasi small group disscussion. Data penelitian ini dikumpulkan melalui informan atau narasumber, tempat dan peristiwa berlangsungnya aktifitas pembelajaran. Teknik pengumpulan data dengan menggunakan metode observasi dan wawancara. Prosedur dalam penelitian ini terdapat empat tahap yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Penelitian tindakan kelas ini dilakukan melalui dua siklus. Diharapkan dengan penerapan strategi pembelajaran card sort kolaborasi small group disscussion. keaktifan siswa dalam proses pembelajaran PKn materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia (HAM) pada siswa kelas VII A SMP XXX Tahun 2011 dapat meningkat minimal 75% dari 27 siswa.


Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat keaktifan siswa pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia (HAM) pada kelas VII A SMP XXX yaitu dari yang aktif bertanya, berpendapat, dan menjawab pertanyaan yaitu sebelum diadakannya tindakan dengan menggunakan strategi pembelajaran card sort kolaborasi small group disscussion siswa yang aktif materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia sebanyak 10 siswa atau 37,7%. Setelah dilakukan tindakan yang telah disepakati yaitu menerapkan strategi pembelajaran card sord kolaborasi small group disscussion, siklus I meningkat menjadi 12 siswa atau 44,4% dan siklus II meningkat menjadi 20 siswa atau 74,1%. Hasil penelitian ini telah melampaui indikator kinerja. Berdasarkan hasil analisis data pada penelitian tindakan kelas ini, hipotesis yang menyatakan “Diduga dari penggunaan metode card sort kolaborasi small group discussion, dapat Meningkatkan Keaktifan Siswa dalam Proses Pembelajaran PKn Materi perlindungan dan penegakan hak asasi manusia (HAM) Pada Siswa Kelas VII A SMP XXX  Tahun 2011” terbukti dan dapat diterima kebenarannya.
Kata Kunci: Strategi pembelajaran, Card Sort kolaborasi small group disscussion,    Keaktifan, Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat.



DAFTAR PUSTAKA


Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta.
Arikunto, Suharsimi dkk. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara.
Kansil, C.S.T dan Cristine. 2005. Pendidikan Kewarganegaraan Perguruan Tinggi. Jakarta: Pradnya Paramita.
Irenewati, Terry. 2007.  Optimalisasi Penerapan Metode Small Group Discussion dalam Pembelajaran Mata Kulian Sejarah Australia dan Oceania di Program Studi Pendidikan Sejarah. (Penelitian). Yogyakarta: Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi UNY. (http://www.google.com) diakses Minggu, 18 April 2011 pukul 21.40).
Miles, B. Mathew dan Michael Huberman. 1992. Analisis Data Kualitatif (Buku Sumber tentang Metode-metode Baru). Jakarta: UIP.
Moleong, Lexi J. 2004. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Nawawi, Hadari dan Martini Hadari. 1992. Instrument Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Purwitosari, Mamik. 2009. Peningkatan Keaktifan Belajar Matematika Dengan Strategi Pembelajarn Card Sort Dikelas IV Semester I SD WONOKERTO 3 (PTK Di SD Wonokerto 3 Tahun Ajaran 2008/2009. Skripsi. Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Sagala, Syaiful. 2006. Konsep dan Makna Pembelajaran Untuk Membantu Memecahkan Problematika Belajar dan Mengajar. Bandung: Alfabeta.
Silberman, Mel. 2001. Active Learning 101 Strategi Pembelajaran Aktif. Yogyakarta.: Insan Madani.
Sriyono, dkk. 1992. Teknik Belajar Mengajar Dalam CBSA. Jakarta: Rineka Cipta.
Sugiyarto. 2007. Pendidikan Kewarganegaraan SMP Kelas VII. Surakarta: Grahadi.
Tim Penyusun Departemen Pendidikan Nasional. 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Uno, Hamzah B. 2007. Model Pembelajaran (Menciptakan Proses Belajar Mengajar Yng Kreatif dan Efektif). Jakarta: Bumi Aksara.
Zaini, dkk. 2008. Strategi Pembelajaran Aktif. Yogyakarta: Insan Madani.
(http://wwwNuansasamasel.blogspot.com).
(http://www.fadhly.tk/ /menjadikan-dinamika-perkembanganpendidikan-di-indonesia.html).
(http:// penerapan-strategi-belajar-aktif-tipe.html).
(http:// penerapan-strategi-belajar-aktif-tipe.html).
(http://hasanjoen.blogspot.com/2009/10/metode-mengajar-ala-dbe.html).
(http:// penerapan-strategi-belajar-aktif-tipe.html
(http://mahmudsapsalbrg.wordpress.com).
(http:// ardhana12.word press. Com /2009/01/20/ indikator-keaktifan-siswa-yang-dapat-dijadikan-penilaian-dalam-ptk-2)




Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi / sms ke HP 089 679 540 116

Selasa, 17 Mei 2016

KODE PTK SMP 202 : Pelaksanaan Program Pengayaan Dengan Menggunakan Metode Pemberian Tugas Sebagai Upaya Pencapaian Hasil Belajar Yang Optimal Dalam Pembelajaran Bahasa Inggris Di Kelas IX Program Khusus Semester Gasal MTs N XXX Tahun Ajaran 2009/2010

KODE PTK SMP 202 : Pelaksanaan Program Pengayaan Dengan Menggunakan Metode Pemberian Tugas Sebagai Upaya Pencapaian Hasil Belajar Yang Optimal Dalam Pembelajaran Bahasa Inggris Di Kelas IX Program Khusus Semester Gasal MTs N XXX Tahun Ajaran 2009/2010




BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah
Guru merupakan komponen pendidikan yang paling banyak ambil bagian dalam pengelolaan kegiatan belajar mengajar. Dalam kegiatan pengelolaan kegiatan belajar mengajar guru dituntut berbagai bentuk kemampuan, yang meliputi kemampuan merencanakan, melaksanakan dan menilai proses dan hasil belajar. Dengan perencanaan yang matang akan memperlancar dalam pelaksanaan dan pencapaian tujuan yang tepat dan memperoleh hasil penilaian yang mantap dan akurat.
Dari hasil penilaian, guru masih harus dituntut lagi untuk menindaklanjuti hasil penilaian. Baik siswa yang memperoleh nilai tinggi, maupun yang rendah semuanya haruslah ditindaklanjuti agar dapat mencapai hasil belajar yang lebih optimal. Siswa-siswa yang memperoleh nilai tinggi, dalam arti mereka dalam belajar mengalami laju belajar yang cepat. Sedangkan yang nilainya rendah, jelas bahwa mereka mengalami kesulitan belajar.
Siswa yang laju belajarnya cepat dan siswa yang mengalami kesulitan belajar semuanya harus diberikan tindakan lanjutan. Tindakan bagi siswa yang laju belajarnya lebih cepat diberikan tindakan pengayaan, dan siswa yang mengalami kesulitan belajar diberikan tindakan remedial. Kedua tindakan diatas meskipun arahnya sama namun tujuannya berbeda. Pengayaan bertujuan untuk memberikan perluasan wawasan bagi siswa untuk menguasai lebih banyak materi yang pernah dipelajari. Sedangkan remedial bertujuan untuk pengulangan terhadap materi yang pernah diberikan tapi belum dikuasai.
Tindakan pengayaan maupun remedial semuanya dilaksanakan diluar jam pelajaran yang telah ditetapkan dalam GBPP, dan tugas-tugas yang diberikan haruslah ada sangkut pautnya dengan materi yang pernah dipelajari. Dalam pelaksanaan pengayaan, tugas yang diberikan merupakan tugas yang memerlukan pemikiran lebih mendalam, memerlukan analisis serta pengamatan yang cermat, sehingga hasilnya yang diperoleh merupakan pengetahuan yang lebih lengkap dari pada siswa yang mengikuti program remedial.
Berdasarkan hasil observasi penulis terhadap hasil rata-rata tes formatif dalam pembelajaran pokok bahasan bahasa inggris kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2010-2011, menunjukkan kecenderungan tercapainya ketuntasan belajar. Hal tersebut terlihat dari tidak adanya siswa yang memperoleh nilai 7 ke bawah atau lebih kecil dari nilai 7.
Hasil penilaian formatif yang aria kecenderungan mencapai ketuntasan belajar tersebut perlu ditindaklanjuti agar prestasi belajar yang dicapai optimal.
Oleh karena itu, penulis merasa tertarik untuk memberikan tindakan pengayaan menggunakan metode pemberian tugas. Dengan tindakan pengayaan yang menggunakan metode pemberian tugas diharapkan siswa dapat mencapai prestasi belajar yang optimal dalam pembelajaran bahasa inggris di kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2006-2007.
B.     Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, maka masalah-masalah yang ada dapat di identifikasikan sebagai berikut:
1.      Hasil tes formatif mata pelajaran bahasa inggris di kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2006-2007 menunjukkan tercapainya ketuntasan belajar.
2.      Hasil tes formatif yang telah dicapai siswa tersebut perlu ditindaklanjuti, agar prestasi belajar siswa lebih optimal.
3.      Tindaklanjut yang tepat untuk mengatasi hasil belajar diatas adalah dengan mengadakan tindakan pengayaan.
4.      Tindakan pengayaan yang lebih tepat dan efektif untuk meningkatkan hasil belajar yang optimal adalah tindakan pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas.
5.      Tindakan pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas diharapkan dapat meningkatkan prestasi belajar bahasa inggris di kelas IX program khusus semester Gasal MTsN XXX tahun ajaran 2009-­2010 secara optimal.
C.    Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, dan identifikasi masalah, maka disini masalahnya dapat dirumuskan sebagai berikut :
Dengan tindakan pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas diharapkan dapat meningkatkan prestasi belajar mata pelajaran bahasa inggris di kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2009-2010 secara optimal.
D.    Pembatasan Masalah
Untuk mengindari terjadinva kesulitan dalam menyimpulkan hasil penelitian dan juga menghindari terjadinya salah pengertian dalam memahami hasil penelitian, maka dalam penelitian ini masalahnya hanya dibatasi pada:
1.      Tindakan pengayaan pelajaran bahasa inggris di kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2009-2010.
2.      Metode pemberian tugas adalah strategi pembelajaran bahasa Inggris yang dilakukan guru dengan cara memberikan tugas yang ada hubungannya dengan mata pelajaran yang bersangkutan.
E.     Tujuan penelitian.
Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui sejauhmana efektifitas program pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas dalam pembelajaran hahasa inggris di kelas IX program khusus semester gasal MTsN XXX tahun ajaran 2009-2010.         
F.     Kegunaan Penebtian.
Apabila penelitian ini dapat diselesaikan, diharapkan hasilnya dapat berguna bagi
1.      Guru.
Guru bahasa Inggris dapat memanfaatkan program pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas, sebagai alternatif untuk meningkatkan basil belajar secara optimal.
2.      Siswa.
Siswa dapat menyadari tentang arti pentingnya program pengayaan dengan menggunakan metode pemberian tugas dalam meningkatkan prestasi belajar siswa secara optimal.
3.      Peneliti lain.
Agar peneliti lain termotivasi untuk cenderung mengadakan penelitian sejenis terhadap program pengayaan mata pelajaran yang lain.



DAFTAR PUSTAKA



Depdikbud. 1994. Kurikulum Pendidikan Dasar, Petunjuk Pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar : Ditjen Dikdasmen, Dir. PEndidikan Dasar. Jakarta.
Djagi, Tarigan Dkk. 1999. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Rendah : Universitas Terbuka. Jakarta.
H.J Gino. 1990.  Perencanaan Program Pengajaran dan Sumber Belajar : Universitas Sebelas Maret Surakarta. Surakarta.
Handari Nawawi. 1983. Metodologi Penelitian Bidang Sosial : Yogyakarta University Press. Yogyakarta.
I.I Pasaribu dan B. Simanjuntak.1982. Proses Belajar Mengajar : PT. Tarsito. Bandung.
Ischak dan Warji. 1987. Program Remidial dalam Proses Belajar Mengajar : Liberty. Yogyakarta.
Muhammad Ali. 1986. Guru dan Proses Belajar Mengajar : Rosdakarya. Bandung.
Suharno. 1989. Interaksi Belajar Mengajar. Universitas Sebelas Maretv Surakarta.
Sutrisno Hadi.1990. Metodologi Riset : UGM. Yogyakarta.
Sugiyanto. 1987. Metodologi penelitian : universitas Sebelas Maret. Surakarta.
Suharsimi Arikunto. 1986. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan : Bumi Aksara. Jakarta.
Suharsimi Arikunto. 1989. Prosedur Penelitian : Bina Aksara. Jakarta.
W.S. Winkel. 1991. Psikologi Pengajaran : PT Grasindo. Jakarta.



Untuk mendapatkan file lengkap silahkan hubungi/ sms ke HP. 089 679 540 116